Update Terkini Gaza: Israel Kian Brutal, AS Plintat-plintut

6 min read

Update Terkini Gaza: Israel Kian Brutal, AS Plintat-plintut

Berita Terkini Update Gaza: Israel Kian Brutal, AS Plintat-plintut Jakarta, – Pertempuran terus berkobar di Gaza, lebih dari lima minggu setelah serangan mengejutkan Hamas pada 7 Oktober yang memicu tanggapan keras dari Israel yang telah berjanji untuk menghancurkan kelompok militan Palestina tersebut.
Menurut pejabat Israel, sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, tewas di Israel dalam serangan itu dan sekitar 240 orang disandera. Militer Israel mengatakan 47 tentaranya tewas di Gaza.

Sementara itu, pejabat kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas, di Gaza, menewaskan 11.320 orang, sebagian besar warga sipil, tewas.

Kuburan Massal

Terbaru, rumah sakit utama di Gaza terpaksa menguburkan puluhan pasien yang meninggal di kuburan massal, sementara ribuan warga Palestina terjebak di dalamnya akibat pertempuran sengit.

Ketika pasukan Israel berada di gerbang rumah sakit Al-Shifa, pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mendapat tekanan tinggi untuk menjamin pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas.

Keluarga dari mereka yang ditangkap oleh Hamas menuntut pemerintah menandatangani kesepakatan “malam ini” agar para tawanan dibebaskan, sementara negosiasi tampaknya mengalami kemajuan di balik layar.

Di Al-Shifa, rumah sakit terbesar di Gaza, para dokter mengatakan pasien dan orang-orang yang berlindung terdampar dalam kondisi yang mengerikan di fasilitas tersebut, yang menurut Israel terletak di atas markas komando bawah tanah Hamas – sebuah tuduhan yang dibantah oleh kelompok militan tersebut.

“Ada banyak jenazah berserakan di kompleks rumah sakit dan tidak ada listrik lagi di kamar mayat,” kata direktur rumah sakit Al-Shifa Mohammad Abu Salmiya, seraya menambahkan bahwa sejauh ini 179 jenazah telah dikebumikan, dilansir AFP, Rabu (15/11/2023).

“Kami terpaksa menguburkan mereka di kuburan massal,” katanya, seraya menambahkan bahwa tujuh bayi dan 29 pasien perawatan intensif termasuk di antara mereka yang meninggal setelah bahan bakar untuk generator rumah sakit habis.

Seorang saksi mengatakan bau mayat yang membusuk ada di mana-mana di fasilitas Kota Gaza ketika pemboman dan tembakan terus-menerus bergema di daerah tersebut.

PBB memperkirakan setidaknya 2.300 orang – pasien, staf, dan warga sipil yang mengungsi – berada di dalam dan mungkin tidak dapat melarikan diri karena pertempuran sengit dari fasilitas tersebut di mana persediaan hampir habis.

Israel telah berjanji untuk menghancurkan Hamas sebagai respons terhadap serangan tanggal 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyebabkan 240 sandera disandera ke Gaza.

Kementerian Kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas mengatakan serangan Israel yang tiada henti telah menewaskan 11.320 orang, sebagian besar warga sipil, termasuk ribuan anak-anak.

Pasukan Israel “dipaksa bergerak melawan infrastruktur Hamas di rumah sakit”, kata juru bicara militer Israel (IDF) Daniel Hagari dalam sebuah pengarahan.

Adapun setelah Presiden AS Joe Biden pada Senin menyerukan Israel untuk melindungi fasilitas tersebut, Gedung Putih mengatakan pihaknya setuju dengan klaim Israel bahwa Hamas telah menyembunyikan pusat operasionalnya di bawah rumah sakit Al-Shifa.

Hamas dan kelompok militan Palestina lainnya, Jihad Islam, “mengoperasikan pusat komando dan kendali dari Al-Shifa di Kota Gaza”, kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby kepada wartawan, mengutip sumber intelijen AS.

“Mereka telah menyimpan senjata di sana dan mereka siap untuk menanggapi operasi militer Israel terhadap fasilitas tersebut.”

Bencana Lain

Situasi di rumah sakit lain di Gaza juga mengerikan, dengan PBB mengatakan 22 dari 36 rumah sakit tidak berfungsi karena kekurangan bahan bakar generator, kerusakan, dan pertempuran.

“14 rumah sakit yang masih buka hanya memiliki persediaan yang hampir tidak cukup untuk mempertahankan operasi kritis dan menyelamatkan nyawa serta menyediakan perawatan rawat inap, termasuk perawatan intensif,” kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Wilayah Palestina.

Namun krisis kemanusiaan di wilayah tersebut juga mencakup ratusan ribu orang yang mengungsi ke selatan atas desakan Israel untuk menjauh dari pertempuran paling sengit.

Pada Selasa, warga Palestina yang kehilangan tempat tinggal di wilayah selatan dihadapkan pada bencana lain: hujan, merendam barang-barang mereka yang hanya sedikit dan mengancam akan membawa penyakit yang ditularkan melalui air ke tempat perlindungan mereka.

“Kami benar-benar basah kuyup, semua pakaian kami basah kuyup, kasur kami, selimut kami juga, bahkan seekor anjing pun tidak dapat hidup seperti ini,” kata Ayman al-Jueidi, yang telah menempatkan dirinya di halaman sekolah PBB di Rafah, di ujung selatan Jalur Gaza.

Bahkan melarikan diri dari pertempuran pun berbahaya dan warga Palestina yang terluka mengatakan kepada AFP bagaimana mereka terkena serangan dalam perjalanan ke selatan.

“Saya berjalan sekitar tiga hingga empat kilometer (sekitar dua mil) sambil mengalami pendarahan,” kata Hasan Baker, yang kepala dan tangan kirinya diperban. “Tidak ada kemungkinan ambulans memasuki area tersebut.”

Negosiasi Sandera

Para pemimpin Israel sejauh ini bersikeras tidak akan ada gencatan senjata sampai para sandera dibebaskan, namun Qatar memediasi pembicaraan mengenai kemungkinan kesepakatan untuk membebaskan tawanan.

Abu Obeida, juru bicara sayap militer Hamas, mengatakan pada hari Senin bahwa Israel meminta pembebasan 100 sandera sementara militan menginginkan 200 anak-anak Palestina dan 75 wanita dibebaskan dari penjara Israel.

“Kami memberi tahu para mediator bahwa kami bisa membebaskan para sandera jika kami mendapatkan gencatan senjata selama lima hari… dan menyalurkan bantuan kepada seluruh rakyat kami di seluruh Jalur Gaza, namun musuh menunda-nunda,” kata Abu Obeida dalam sebuah pernyataan audio.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar Majed bin Mohammed Al-Ansari mengatakan pada konferensi pers di Doha bahwa situasi yang “memburuk” di Gaza menghambat upaya untuk mencapai kesepakatan.

“Kami yakin tidak ada peluang lain bagi kedua belah pihak selain dilakukannya mediasi ini,” ujarnya.

Namun Biden mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih bahwa dia yakin kesepakatan akan tercapai.

“Saya yakin itu akan terjadi tetapi saya tidak mau menjelaskan secara detail,” ujarnya.

Ketika tekanan meningkat terhadap pemerintah Israel, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan dia “bekerja tanpa henti” untuk mengeluarkan para sandera.

Kerabat para sandera berangkat pada hari Selasa dalam aksi protes selama lima hari dari Tel Aviv ke kantor perdana menteri di Yerusalem untuk menyerukan pembebasan para tawanan, kata Forum Sandera dan Keluarga Hilang.

Kelompok keluarga tersebut kemudian menuntut pemerintah “menyetujui kesepakatan malam ini untuk memulangkan semua sandera dari Gaza”.

Kekerasan di Tepi Barat

Tentara Israel mengatakan mereka telah merebut parlemen Gaza, gedung pemerintah, markas besar polisi dan lembaga pemerintah lainnya yang dijalankan oleh Hamas di Kota Gaza, ketika pasukannya memperdalam serangan mereka di wilayah Palestina.

Tentara juga menunjukkan gambar botol bayi bekas, toilet darurat, dan sepeda motor bekas peluru sebagai bukti Hamas menyandera di ruang bawah tanah rumah sakit anak Al-Rantisi di Kota Gaza.

Kementerian Kesehatan Hamas menggambarkan video Israel sebagai “pementasan yang buruk” dan “tidak ada satu pun bukti” yang mendukung klaim tentara Israel.

Perang di Gaza juga memicu kekerasan di wilayah lain.

Di Tepi Barat yang diduduki, delapan warga Palestina tewas dalam bentrokan dengan pasukan Israel, tujuh orang tewas dalam serangan tentara di kota Tulkarem di utara dan satu orang di dekat kota Hebron di selatan, kata Kementerian Kesehatan Palestina pada Selasa.

Setidaknya 180 warga Palestina dan tiga warga Israel telah terbunuh di Tepi Barat sejak 7 Oktober, menurut pejabat di kedua belah pihak.

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours