Joe Biden Disebut Pikun & Terlibat Skandal, Ini Respons Gedung Putih

3 min read

Joe Biden Disebut Pikun & Terlibat Skandal, Ini Respons Gedung Putih

Jakarta, Beritaokewla Indonesia – Gedung Putih melontarkan sanggahan keras terhadap laporan penasihat khusus yang menggambarkan Joe Biden sebagai orang lanjut usia dan pelupa, serta menggambarkannya sebagai pukulan politik terhadap presiden pada tahun pemilu.
Wakil Presiden AS Kamala Harris menyebut laporan pedas itu “bermotif politik” sementara moderat Gedung Putih Ian Sams mencapnya “tidak beralasan dan tidak pantas” ketika mereka berusaha mempertanyakan ketidakberpihakan laporan tersebut.

Biden menolak menjawab pertanyaan mengenai laporan tersebut saat ia menjamu Kanselir Jerman Olaf Scholz di Ruang Oval untuk melakukan pembicaraan mengenai Ukraina pada Jumat (9/2/2024), namun malam sebelumnya ia menanggapi dengan marah temuan laporan tersebut.

okewla Investigasi tersebut membuktikan bahwa pria berusia 81 tahun dari Partai Demokrat tersebut tidak hanya menyimpan dokumen rahasia di rumah dan garasinya secara ilegal, namun juga mencapnya sebagai “pria lanjut usia yang bermaksud baik dan memiliki ingatan yang buruk”.

Para pendukung dan pembantu Biden bergegas membelanyamengenai isu yang sudah lama menjadi ‘titik lemah’ bagi Biden ketika ia mencalonkan diri untuk dipilih kembali pada November, kemungkinan besar melawan Donald Trump dari Partai Republik.

“Cara menggambarkan sikap presiden dalam laporan itu sangat salah berdasarkan fakta dan jelas bermotif politik,” kata Harris ketika ditanya tentang laporan tersebut, dilansir The Guardian.

Serangan Brutal

Dengan banyaknya pertanyaan mengenai ketajaman mental Biden, sorotan juga tertuju pada Harris karena ia akan menjadi orang pertama yang akan berhasil sebagai presiden jika ia mengundurkan diri atau dilumpuhkan.

Baik Biden maupun Harris mendapat tingkat dukungan yang rendah saat mereka berkampanye untuk empat tahun lagi di Gedung Putih.

Strategi Gedung Putih tampaknya mulai secara langsung menargetkan penasihat khusus Robert Hur, seorang Republikan yang ditunjuk oleh presiden Trump saat itu untuk menjadi pengacara AS untuk Distrik Maryland pada tahun 2017.

Namun Jaksa Agung Biden sendiri, Merrick Garland, yang menunjuk Hur sebagai penasihat khusus dalam kasus dokumen tersebut.

Senator Demokrat John Fetterman, yang meraih kemenangan penting di negara bagian Pennsylvania pada pemilu paruh waktu tahun 2022, mengatakan Hur memiliki agenda sebagai “orang yang ditunjuk Trump”.

“Itu hanyalah sebuah fitnah dan tindakan murahan,” katanya mengenai laporan tersebut.

okewla Menghadapi rentetan pertanyaan dari produser, Sams, perantara di Kantor Penasihat Gedung Putih, mengatakan bahwa laporan tersebut berisi “kritik yang tidak beralasan dan tidak pantas.”

Dia tidak mengatakan bahwa Hur adalah seorang partisan, namun menyatakan bahwa penyelidik tersebut merasa berada di bawah tekanan untuk “melampaui kewenangannya” karena kondisi politik AS yang terpolarisasi.

“Kita berada dalam lingkungan politik yang sangat bertekanan. Dan ketika Anda menjadi penasihat khusus pertama dalam sejarah yang tidak mendakwa siapapun, maka ada tekanan untuk mengkritik,” katanya.

Picu Kemarahan

Sekutu lain juga bergegas membela presiden. Sekretaris Pers Biden, Karine Jean-Pierre, mengatakan kritik terhadap Biden sebagai orang yang tua dan berpikiran lemah tidak “benar-benar ada”.

Menggambarkannya sebagai seorang “mentor”, dia menambahkan: “Tidak ada seorang pun di gedung ini yang akan mengatakan hal seperti yang kami lihat dalam laporan ini tentang ingatannya.”

Partai Republik telah meminta Biden untuk mengundurkan diri. Trump, yang menghadapi tuntutan pidana atas penyimpanan dokumen rahasia dan kemudian menolak bekerja sama dengan penyelidik, menuduh Departemen Kehakiman menerapkan standar ganda.

Biden memberikan tanggapan marahnya dari Gedung Putih pada Kamis malam, terutama mengecam penasihat khusus karena mengklaim bahwa dia tidak dapat mengingat kapan putranya, Beau, meninggal.

okewla “Mengatakan bahwa dia tidak dapat mengingat kapan putranya meninggal adalah tindakan yang keterlaluan,” tambah Sams.

 

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours